Google mengungkapkan menghabiskan $ 966 juta di pembuatan aplikasi Waze

Pengajuan peraturan menunjukkan bahwa raja Web ini telah memperoleh 16 perusahaan sepanjang tahun ini dengan jumlah kolosal bertotalkan $ 1,31 milyar.

Memulai bisnis pemetaan itu tidak murah.

Google mengungkapkan Kamis lalu berapa banyak yang dihabiskan untuk perusahaan yang berbasis di Israel di balik aplikasi pemetaan Waze: sebesar $ 966 juta.

Harga ini tercantum dalam sebuah laporan keuangan kuartalan yang diajukan Google ke Securities and Exchange Commission Kamis lalu. Rupanya, raja Web ini menghabiskan $ 847 juta dalam hal yang akan sangat berguna nantinya, $ 188 juta dalam aset tak berwujud, dan kemudian dikurangi $ 69 juta untuk bayar wajib bersih. Hal ini sebelumnya dispekulasikan bahwa Google mungkin menghabiskan sedikit lebih dari $ 1 juta untuk pembuatan aplikasi Waze.

“Pada Juni 2013, kami menyelesaikan pembuatan Perusahaan Terbatas Waze (Waze), sebagai penyedia aplikasi peta di ponsel yang menyediakan navigasi secara bergiliran dan update lalu lintas langsung yang didukung oleh insiden dan informasi rute yang disampaikan oleh komunitas pengguna, untuk pertimbangan kas sebesar $ 966 juta, “tulis Google dalam pengajuan. “Proses pembuatan ini diharapkan untuk meningkatkan pengalaman pengguna pelanggan kami dengan menawarkan informasi lalu lintas langsung untuk kebutuhan navigasi sehari-hari bagi pengguna.”

Google dikejutkan Waze enam minggu lalu setelah laporan sebelumnya bahwa kedua Facebook dan Apple juga tertarik pada aplikasi tersebut. Cara kerjanya adalah Waze memanfaatkan komunitas driver-driver untuk menemukan rute terbaik melalui lalu lintas. Ketika bisnis baru ini bergabung di ranking Google, daripada bergerak menuju IPO​​, Waze  menyatakan ingin tetap fokus pada komunitas driver-drivernya.

Selain menghabiskan $ 966 juta pada Waze, Google juga menyelesaikan 15 pembuatan lainnya pada paruh pertama tahun 2013, termasuk pembelian Makani Power, Behavio, dan Wavii. Untuk pembuatan lain ini, raja Web menghabiskan $ 344 juta. Penghitungan untuk semua 16 pembuatan-pembuatan ini, yang termasuk Waze, ditotalkan menghabiskan $ 131 juta.

iPhone-terkait kematian di Cina dapat dikaitkan dengan charger palsu

Laporan padamnya listrik dari pemilik iPhone di Cina pekan lalu sekarang mengatakan bahwa kelalaian berasal dari penggunaan charger pihak ketiga.

Kematian seorang wanita Cina berumur 23 tahun pekan lalu, yang diduga tersetrum listrik saat menjawab panggilan pada iPhone-nya, sekarang diyakini dihubungkan dengan charger USB pihak ketiga.

Ma Ailun tampaknya menggunakan sebuah charger pihak ketiga untuk iPhone 4-nya, yang bukan diproduksi perusahaan Apple. Itu menurut Xiang Ligang, seorang ahli telepon yang diwawancarai oleh CCTV awal pekan ini, menyarankan bahwa changer tersebut mungkin memiliki lebih sedikit pengukuran keamanan yang dibangun didalam perangkat keras tersebut, serta mengalami kegagalan.

Insiden, yang masih sedang diselidiki oleh perusahaan Apple dan pihak berwenang setempat, awalnya yakin melibatkan iPhone 5 – model terbaru Apple. Namun pertanyaan akan perangkat tersebut adalah iPhone 4, yang dirilis pada pertengahan 2010, kata CCTV.

Charger pihak ketiga yang biasanya digunakan untuk elektronik, dan sering dijual dengan diskon besar-besaran dibandingkan dengan yang berasal dari perusahaan teknologi menjualnya. Namun, ketika kembali ke yang tiruan – yang dirancang supaya terlihat seperti hal yang asli – konsumen tidak bisa memastikan keselamatan mereka sendiri.

Oktober lalu, Googler Ken Shirriff menguji selusin charger USB – dari yang asli sampai dengan yang palsu – dan menemukan kesenjangan yang luas baik dalam kualitas maupun keamanan perangkat-perangkat tersebut. Perusahaan Ilmu Keselamatan UL juga mengeluarkan peringatan kepada konsumen dan pedagang eceran tentang adaptor palsu Apple daya USB membuat putaran di bulan Maret lalu.

CNET telah menghubungi Apple untuk informasi tambahan, dan akan update posting ini ketika kita tahu lebih banyak.

Apple Baru Mempekerjakan Salah Satu Kritikusnya yang Terus Terang

Ini pepatah lama yang pastinya Kevin Lynch bisa menghargainya sekarang, ‘Jika Anda tidak bisa mengalahkan mereka, bergabunglah dengan mereka’.

Lynch, yang meninggalkan Adobe untuk bekerja di Apple, menghabiskan delapan tahun terakhir di perusahaan perangkat lunak, termasuk lima tahun terakhir sebagai kepala utama teknologi. Pada waktu itu, ia memperingatkan pembuat iPhone bahwa mereka akan berisiko kehilangan pelanggan jika mereka tidak mulai mendukung perangkat lunak Adobe Flash. Lynch mengatakan Apple sebagai satu-satunya pembuat smartphone yang menghindari pemutar video.

Apple Think Different

“Orang-orang akan mulai melihat kemampuan yang ingin mereka miliki dan tidak mengerti kenapa layanan tersebut tidak tersedia,” kata Lynch dalam sebuah wawancara pada bulan Februari 2010.

Tiga bulan sebelumnya, dia mengatakan kepada penonton teknisi di San Francisco bahwa Adobe dapat membawa Flash untuk iPhone, tetapi “membutuhkan kerjasama dari Apple untuk melakukan itu.”

Steve Jobs tidak bergerak, berpaku pada pandangannya bahwa Flash adalah buggy (pengganggu) dan pembunuh baterai.

Tiga tahun berlalu dengan cepat, penjualan iPhone telah melonjak enam kali lipat. Divisi Apple mencatat pendapatan sebesar  78.7 milyar dolar US pada tahun 2012, 18 kali lipat setara dengan total penjualan Adobe. Adobe telah menyerah, melainkan memilih untuk mengembangkan HTML5, standar yang didukung oleh semua web browser utama.

Sekarang, Lynch, yang akan melaporkan kepada Wakil Presiden Senior Apple, Bob Mansfield, perlunya membiasakan diri terhadap pepatah lain yang populer di Cupertino, ‘Steve selalu benar’.

 

Sumber: Bloomberg Tech Blog

Samsung Galaxy S4 merupakan Android Paling Laris Dalam Sejarah!

Samsung Galaxy S4 merupakan Android Paling Laris Dalam Sejarah!

Samsung telah mengirim lebih dari 20 juta smartphone Galaxy S4 sejak diluncurkan 68 hari yang lalu – akan tetapi hanya terlewatkan pada perbandingan kelajuan penjualan dengan iPhone, laporan menunjukkan.

Samsung masih belum mengkonfirmasikan angkanya, tetapi situs berita Korea mengutip telah dikonfirmasikan angkanya dari Ketua Samsung Mobile JK Shin.

Samsung Galaxy S4 merupakan Android Paling Laris Dalam Sejarah!

Jika benar, laju penjualan S4 adalah peningkatan yang luar biasa dibandingkan Galaxy S3, yang menurut The Verge telah dikirimkan lebih dari setengah total yang sama.

Hal ini masih belum menandingi iPhone 5, yang telah mencapai 34 juta pengiriman dalam 100 hari, atau 4S yang mengambil 79 hari untuk mencapai 32 juta penjualan.

Tetapi entah bagaimana cara perhitungannya sepertinya S4 merupakan ponsel Android terlaris dalam sejarah.

Meskipun demikian, laporan lain muncul dalam beberapa pekan terakhir mengatakan bahwa Samsung tidak senang dengan tingkat penjualan S4 – dan pasar-pasar saham juga telah menanggapi proyek-proyek mingguan untuk harga saham, yang baru-baru ini turun enam persen dalam satu malam.

Master Key yang Mencegah Virus Menyerang Android Terungkap

Master Key yang Mencegah Virus Menyerang  Android Terungkap

Master Key yang Mencegah Virus Menyerang  Android Terungkap

‘Master Key’ yang merupakan kunci utama bagi para pencuri cyber untuk akses ke hampir semua ponsel Android akhirnya telah ditemukan oleh peneliti keamanan perusahaan BlueBox.

Bug (pengangggu pada sistem electronik) dapat dimanfaatkan dengan memberikan akses kepada penyerang untuk melakukan apapun yang mereka inginkan termasuk mencuri data, menguping atau menggunakannya untuk mengirim junk mail atau spam.

Penerobos tersebut telah ada di setiap versi sistem operasi Android sejak diliriskan di tahun 2009.

Google mengatakan saat ini tidak ada komentar untuk penemuan BluebBox tersebut. Jeff Forristal menulis pada blog BlueBox mengatakan bahwa implikasi pada penemuan tersebut sangat besar.

Bug muncul karena cara Android menangani verifikasi kriptografi program-program yang diinstalkan di ponsel tersebut.

Android menggunakan tanda pengenal kriptografi sebagai cara untuk memeriksa jika aplikasi atau program tersebut sah dan memastikannya belum dirusak. Mr Forristal dan rekan-rekannya telah menemukan sebuah metode memperdaya cara Android memeriksa tanda–tanda pengenal tersebut sehingga perubahan berbahaya untuk aplikasi luput dari perhatian.

Setiap aplikasi atau program yang ditulis untuk mengeksploitasi bug akan menikmati akses yang sama sebagai versi yang sah dari aplikasi yang dinikmati.

“Hal ini pada dasarnya dapat mengambil alih fungsi normal di ponsel dan mengontrol fungsi daripadanya,” tulis Mr Forristal. BlueBox melaporkan penemuan bug ke Google pada bulan Februari. Mr Forristal berencana untuk mengungkapkan informasi yang lebih lanjut tentang masalah tersebut pada Konferensi Hacker Topi Hitam yang akan diadakan di bulan Agustus tahun ini.

Marc Rogers, peneliti keamanan utama untuk keamanan ponsel di perusahaan Lookout mengatakan telah menanggulangi serangan dan kemampuannya untuk berkompromi dengan aplikasi Android.

Mr Rogers juga mengungkapkan bahwa Google telah diinformasikan tentang penanganan bug oleh Mr Forristal dan telah menambahkan pemeriksaan sistem di menu utama aplikasi untuk mengenali dan menghentikan aplikasi yang telah dirusak dengan cara ini.

Bahaya dari penerobos ini akan tetap menjadi sebuah teori karena masih belum ada bukti bahwa hal itu sedang dieksploitasi oleh cyber pencuri.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.